cool hit counter

PDM Kabupaten Paniai - Persyarikatan Muhammadiyah

 PDM Kabupaten Paniai
.: Home > Berita > Ketua Umum Muhammadiyah: Bangsa Ini Terjebak Ritual Seremonial, Solusinya: Indonesia Berkemajuan

Homepage

Ketua Umum Muhammadiyah: Bangsa Ini Terjebak Ritual Seremonial, Solusinya: Indonesia Berkemajuan

Senin, 23-05-2016
Dibaca: 524

IMG-20160522-WA0020

 

Yogyakarta; suaramuhammadiyah.com | Bangsa Indonesia mempunyai potensi besar untuk maju bahkan untuk memimpin peradaban dunia. Potensi itu ada, namun kenyataan saat ini, bangsa ini tidak lagi disejajarkan dengan Singapura atau Malaysia.

Malaysia dan Singapura saat ini bukan lagi saingan kita, tapi saingan kita saat ini adalah Laos maupun Kamboja. Menyedihkan memang.

Kenyataan pahit tentang kondisi bangsa Indonesia ini  diungkapkan oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah, Dr H Haedar Nashir saat memberi pengantar pada acara Konsolidasi Nasional Muhammadiyah yang bertema “Mewujudkan visi Muhammadiyah 2020 di tengah dinamika Nasional dan Global” Ahad (22 Mei 2016) di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Menurut Haedar, potensi bangsa yang luar biasa ini tidak bisa dioptimalkan karena dua hal, pertama bangsa ini mudah luruh dan larut dalam suatu masalah yang berlarut. Masalah kecil pun bisa menyita seluruh tenaga dan pikiran bangsa. Misalnya kasus terorisme, heboh di mana-mana tapi penyelesaiannya begitu-begitu saja, tak kunjung ada ujungnya.

Yang kedua, bangsa ini terjebak dalam ritual-ritual seremonial yang kebablasan. Seremoni itu memang penting, tapi kalau sudah kebablasan bisa menghambat kemajuan. Misalnya, bangsa ini sangat senang kalau ada acara jalan kaki dari Sabang-merauke, terkesan heroik. Para budayawan pasti tidak akan kehabisan sudut pandang dalam mengulasnya, tapi kalau terlalu sering juga akan menghabiskan energi dan  tidak akan membawa banyak manfaat. Energi kita sebagai bangsa akan habis hanya untuk ceremoni.

Kebiasaan itu harus diubah, solusinya adalah Indonesia yang berkemajuan.

Muhammadiyah sudah mempunyai semua gagasan itu sejak Tanwir Samarinda dan dikukuhkan saat Muktamar Makassar. Dokumen yg luar biasa tidak boleh berhenti menjadi sekedar dokumen.

“Virus Indonesia berkemajuan itu harus ditularkan dan disebarluaskan ke seluruh anak bangsa Indonesia” tandas Haedar. (Sm)

 

Sumber: suaramuhammadiyah.com


Tags: Ketua Umum Muhammadiyah, Konsolidasi Nasional Muhammadiyah, KNIB, virus indonesia berkemajuan
facebook twitter delicious digg print pdf doc Kategori: Berita Nasional



Arsip Berita

Berita

Agenda

Pengumuman

Link Website